Mendaki Gunung Kinabalu Untuk Tujuan Amal | Sabah News

Mendaki Gunung Kinabalu Untuk Tujuan Amal | Sabah News

Kongsikan Berita Ini

Datuk Joniston Bangkuai menerima salinan buku ‘East Kinabalu: A Guide To The Eastern Part of Mount Kinabalu’ daripada Dr Ravi Mandalam…

KOTA KINABALU, SABAH – Tiga puluh ahli Kelab Rotary dijadual mendaki Gunung Kinabalu minggu depan sebagai sebahagian daripada misi mendaki amal untuk mengumpul dana dan kesedaran terhadap polio.

Di samping itu, pendakian itu juga akan menyaksikan mereka mencatat rekod Rotary dengan mengadakan “pertemuan tertinggi” di puncak gunung semasa pendakian.

Rotarian yang mengambil bahagian adalah dari Sabah, Sarawak, Johor, dan Kuala Lumpur mankala pendakian akan bermula pada 22 April.

Hari ini (Rabu), ahli Kelab Rotary Kota Kinabalu dan penyelaras pendakian amal, Dr Ravi Mandalam, dan Rotarian Kanan, Datuk Abdullah Sibil, bertemu dengan Pengerusi Lembaga Pelancongan Sabah Datuk Joniston Bangkuai bagi menjemputnya untuk memulakan (flag-off) pendakian amal pada 21 April.

Dr Ravi menyatakan bahawa kebanyakan peserta adalah pendaki kali pertama dan Gunung Kinabalu akan menjadi tempat terbaik untuk bermula di samping mempromosikan tarikan ikonik Sabah…

Pakar radiologi, yang berasal dari India, tidak asing di Gunung Kinabalu setelah mendaki puncak untuk kali ke-56 sehingga menulis buku bertajuk ‘East Kinabalu: A Guide To The Eastern Part of Mount Kinabalu’.

Dr Ravi, yang telah menetap di Sabah selama 28 tahun, menyatakan pada pertemuan itu bahawa Rotary Club memutuskan untuk mendaki Gunung Kinabalu setelah mengetahui tentang pengalaman dan membaca bukunya.

“Bagi saya, Gunung Kinabalu adalah permata mahkota Sabah. Ia adalah khazanah negeri, syurga botani, dan kawasan panas untuk biodiversiti,” kata Dr Ravi…

Sementara itu, Joniston menyatakan bahawa Gunung Kinabalu adalah destinasi ikonik di Sabah dan ramai orang telah menganjurkan misi pendakian atau amal mendaki ke puncak untuk tujuan yang baik.

“Ia juga cara terbaik untuk memperkenalkan Sabah dan gunung warisan kita kepada Rotarians yang tidak pernah ke sini atau mendaki puncak.

“Gunung Kinabalu khususnya adalah destinasi popular pendaki antarabangsa. Dengan sempadan antarabangsa kita kini dibuka, kita berharap dapat melihat kebangkitan pendaki asing selain rakyat Malaysia,” katanya.

Dalam pertemuan itu, Joniston menerima senaskhah buku East Kinabalu yang dikarang bersama oleh Dr Ravi dengan dua penulis yang lain.